Thursday, June 17, 2010

Fatini dan Dyslexia

Hari tu masa aku pegi postnatal checkup kat SDMC, aku ada baca health magazine sementara tunggu turn nak jumpa doktor tu. Salah satu artikel yang aku baca kat dalam tu adalah berkenaan dyslexia (read as: dis-lek-si-uh). Ia sangat menarik hati aku untuk mencari maklumat lebih lanjut pasal dyslexia ni sebab aku rasa Fatini menghadapi masalah ini sekarang.

So...apa itu dyslexia???

Aku cerita seara general ajelah ye...berdasarkan pembacaan aku. Kalau korang nak tahu dari segi medical, kena refer ke peadtrician atau psychologist.

Dyslexia ni adalah ketidakbolehan atau senang cakap slow learner di peringkat kanak-kanak untuk membaca, mengenal huruf, menggabungkan huruf dan proses sebagainya. Cara yang paling mudah nak kenal kanak-kanak dyslexia ni adalah besar kemungkinan dia akan menulis huruf atau nombor secara terbalik. Contohnya huruf b akan ditulis sebagai d. Ada jugak yang akan tulis perkataan secara terbalik, contohnya WAS akan menjadi SAW. Mereka ini akan sangat lambat atau tidak langsung boleh membaca sekiranya di ajar membaca seperti kanak-kanak normal. Masalah akan jadi lebih besar bila mereka dah mula bersekolah, pasti pembelajaran mereka akan jauh ketinggalan dan dibimbangkan akan menjadi ejekan kawan-kawan di sekolah kerana gagal membaca. Ia akan menjurus kepada masalah psikologi yang lebih besar kelak seperti rasa rendah diri dan sebagainya.

Nak tahu simptom-simptom yang lain silalah google ye....ada banyak lagi sebenarnya.

Untuk mengetahui samada anak kita menghadapi dyslexia atau tidak, hanya psychologist je yang boleh mengesahkannya melalui beberapa siri ujian bertulis untuk melihat sejauh mana disorder yang dia hadapi.

Okey, berbalik kepada kes Fatini ni....sebelum ni aku dan husband memang dah perasan yang dia selalu lah sangat tulis terbalik. Bukan setakat huruf dan nombor terbalik je....ni dah sampai tahap dia mulakan penulisan dari kanan ke kiri, macam kita menulis jawi dan membaca Al-Quran. Aku panggil tulisan dia ni tulisan cermin sebab kalau tengok dari cermin baru dapat baca dengan betul apa yang dia tuliskan.

Fatini juga sangat mudah terlupa bila disuruh mengeja perkataan. Contohnya BUKU. Memula dia sebut suku kata pertama BU dan bunyinya, pastu bila dia sebut suku kata kedua KU dan bunyinya mestilah pastu kena gabungkan ye tak? Kat sini dah dapat detect simptom dyslexia sebab dia akan langsung terlupa suku kata pertama tadi tu apa. Terpaksa suruh dia ulang sebut balik suku kata yang pertama dan kedua...pastu dia terlupa lagi....aduhai....memula tu naik darah la makcik bila mengajar dia. Aku ingatkan dia tak fokus, asyik la kena marah makcik kecik ni....kesian pulak kat dia. Bila dah terbaca artikel dyslexia tu baru aku tahu ini mungkin punca masalah dia masih tak dapat membaca sampai sekarang.

Aku mesti la amat risau sebab tahun depan dia dah nak ke sekolah kebangsaan, kalau takleh membaca camne nak belajar. Darjah satu sekarang tak sama macam zaman kita dulu, yang mana cikgu baru nak ajar nak murid mengenal huruf dan belajar mengeja. Mesti dia akan ketinggalan jauh...nak-nak pulak jika bersekolah di area Lembah Kelang ni, banyak sangat persaingan dan budak-budak pulak cepat sangat catch up.

Cara nak atasi dyslexia ni adalah kita kena ubah cara dia belajar mengenal huruf dan mengeja tu. Ada beberapa program khusus untuk pengidap dyslexia ni menangani masalah belajar diorang, antaranya Orton-Gillingham Method (OG) dan Slingerland Method. Kat Malaysia ni ada persatuan khas untuk penghidap dyslexia ini iaitu Dyslexia Association of Malaysia (DAM).

Aku dengan hubby akan try consult dengan general doctor untuk mintak dia refer Fatini ke specialist unuk pengesahan dyslexia ni. Aku harap kitorang masih belum terlambat untuk memperbaiki masalah pembelajaran dia.

Doakan kitorang ye...

Nota kaki: Antara selebriti terkenal yang turut menghidapi dyslexia dan berjaya mengatasinya adalah Albert Einstein dan Leonardo Da Vinci. Mengejutkan bukan???

Hmm...siapa tahu Fatini pun boleh jadi macam diorang bila dah pulih kelak???

1 comment:

ummi said...

go for a test first to encertain her actual problem. iman is not dyslexic but the problem with kids with ADHD, GDD, dyslexic lebih kurang so he's attending a session this July kat Ampang Hilir. try ctc Pn Sariah Alimin for assessment.

Related Posts with Thumbnails